Memaparkan catatan dengan label Haiwan. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Haiwan. Papar semua catatan

Ahad, 27 Februari 2022

Bukan kucing sebarangan, sering membantu pelancong sesat di kawasan pergunungan

Bukan kucing sebarangan, sering membantu pelancong sesat di kawasan pergunungan


Siapa sahaja yang tidak terpegun dengan keindahan pergunugan Alps di Switzerland. Tidak hanya memiliki Alps, negara indah itu juga memiliki terikan pelancongan lain yang tidak kurang hebatnya.


Antara lokasi yang menjadi tumpuan pengunjung di Switzerland ialah Gimmewald Village. Walaupun pengangkutan di situ tidak begitu efisien tetapi kawasan tersebut sering dikunjungi ramai kerana memiliki pemandangan yang sangat indah.


Suatu ketika dahulu, pernah ada pengunjung yang berkongsi pengalamannya semasa berada di situ dan apa yang dilaluinya adalah sesuatu yang sangat menarik.


Semuanya bermula apabila dia terperangkap di atas gunung. Pada mulanya dia ingin berjalan mendaki naik ke gunung tetapi laluan ketika itu telah ditutup. Jadi, dia memutuskan untuk melalui jalan lain sehingga sampai ke atas dan bercadang untuk menaiki kereta kabel untuk turun semula ke bawah.



Namun, apabila sampai di atas dia mendapati kereta kabel tidak berfungsi. Apa yang lebih membimbangkan dia telah terjatuh semasa berjalan dan akibatnya kakinya terseliuh. Dia kemudian terpaksa meneruskan perjalanan dengan menggunakan kayu yang dijadikan sebagai tongkat.


Dia mula panik apabila dia gagal mencari jalan keluar walaupun berjalan dengan melihat peta. Tiba-tiba muncul seekor kucing datang kepadanya dan memandang tepat ke arahnya. Kucing itu kemudian berbunyi dan mula berjalan pergi. Namun, dia kembali berpaling ke belakang ke arah pelancong tersebut seolah-olah mahu memberitahu sesuatu.


Dia kemudian berbunyi lagi, seperti mahu mengajak pelancong tersebut untuk mengikuti langkahnya. Pelancong tersebut kemudian mengikuti langkah kucing yang berwarna hitam putih itu yang mula meninggalkan kawasan berkenaan.


Apa yang lebih menarik kucing tersebut seolah-olah faham bawah kaki pelancong sedang sakit. Jadi, dia berjalan di hadapan dengan perlahan. Kucing itu juga sempat berhenti beberapa kali supaya pelancong yang mengikutinya dalam keadaan selesa.



Dia juga berbunyi seolah-olah mahu memberitahu bahawa, 'jangan risau, saya akan menunggu kamu.' Selepas berjalan selama beberapa ketika, pelancong tersebut sampai di sebuah kampung di mana tempat dia memulakan perjalanan tadi. Dia juga dapat melihat hotelnya di situ.


Kini, barulah dia tahu bahawa kucing tersebut telah membantunya keluar dari kesesatan yang dilaluinya tadi. Dia berasa sangat tersentuh kerana kucing tersebut telah menolongnya ketika dalam keususahan.


Dia kemudian menulis pengalaman tersebut di internet bersama dengan video yang diambil sepanjang perjalanan. Tanpa disangka, ceritanya mula mendapat perhatian netizen. Rupa-rupanya ramai pelancong yang pernah berjumpa dengan kucing tersebut dan ramai juga yang berkongsi kisah mereka dengan kucing tersebut.


Sekali lihat mungkin kucing itu hanya seperti kucing biasa yang lain. Namun, siapa sangka dia telah membantu ramai penunjung yang sesat di kawasan pergunungan itu. Jelas sekali dia memiliki kebolehan yang luar biasa serta hati yang baik kerana sering membantu mereka yang memerlukan bantuannya. - Sumber erabaru.


Pemancing terkejut jumpa bangkai ikan 'matahari' gergasi terdampar di pantai

Pemancing terkejut jumpa bangkai ikan 'matahari' gergasi terdampar di pantai


Siapa sangka akan menjumpai bangkai ikan matahari gergasi. Namun itulah yang dikongsi oleh dua pemancing yang menjumpai ikan tersebut terdampar di pantai.


Steven Jones dan rakannya, Linette Grzelak menemui ikan itu di satu kawasan pantai Goolwa Pipico yang terletak kira-kira 25 kilometer dari River Murray, sebuah destinasi memancing serta pelancongan popular di Australia Selatan.


Memetik lapor Daily Mail pada 21 Mac 2019, mereka terkejut dan hampir tidak percaya apabila menemui bangkai ikan matahari gergasi yang dianggarkan sepanjang 2.5 meter, dengan berat mencecah beberapa ratus kilogram terdampar di pantai tersebut.


Grzelak yang memuat naik gambar ikan itu di Facebook berkata, dia pada mulanya menyangka ikan itu adalah kayu kerana ia terlalu besar.


"Pada mulanya saya menyangka ianya palsu. Jones menemuinya terdampar di pantai dan ia kelihatan seperti kayu yang besar," katanya.


Ikan matahari atau dikenali sebagai mola mola boleh membesar hingga mencecah tiga meter panjang dengan berat mencecah 2.5 tan. Ia juga sangat jarang ditemui kerana habitatnya di laut dalam dan terpencil. - Sumber Daily Mail.


Steven Jones (kanan) bersama rakannya, Hunter bergambar bersama bangkai ikan matahari yang ditemui mereka. - Foto Linette Grzelak.

Ikan mola mola atau ikan matahari - ikan ini merupakan salah satu ikan purba yang masih hidup. Foto Getty Imeges.

Sabtu, 22 Januari 2022

Kucing peliharaan bawa pulang ular 'rare' berkepala dua untuk bermain

Kucing peliharaan bawa pulang ular 'rare' berkepala dua untuk bermain


Sebuah keluarga di Palm Harbor, Florida, Amerika Syarikat, terjumpa seekor ular berkepala dua. Ia berlaku apabila kucing peliharaan mereka menjatuhkan seekor ular di lantai ruang tamu rumah.


Memetik laporan Science Alert pada 27 Ogos 2020, keluarga itu pada mulanya bingung melihat ular itu berbintik kecil dengan dua kepala melekat pada satu badan.


Menerusi halaman Facebook Kay Rogers, dia berkata kucing milik anak perempuannya yang dinamakan Olive menggonggong ular bersaiz kecil itu ke ruang tamu rumah sebelum, mereka menyedari sesuatu yang pelik.


"Pada mulanya saya ingatkan anak saya bergurau apabila mengatakan Olive menggonggong ular berkepala dua, tetapi apabila melihatnya sendiri, saya jadi kagum.


"Saya tidak pernah melihat reptilia begitu sebelum ini," kata Rogers kepada WKMG-TV seperti dilapor portal berita UPI.


Berikutan itu, anak Roger menamakan ular berkenaan Dos dan mereka menyerahkan ia untuk jagaan Suruhanjaya Pemuliharaan Hidupan Liar, Institut Penyelidikan Ikan dan Hidupan Liar Florida (FWC).


FWC menjelaskan ular hitam berkepala dua adalah penemuan ganjil dan jarang berlaku.


"Fenomena ini disebut bicephaly, yang bukan kebiasaan tetapi boleh terjadi ketika perkembangan embrio apabila dua monozigot kembar gagal berpisah, akhirnya meninggalkan dua kepala pada satu badan," kata FWC dalam hantaran di Facebook.


Menurut institut itu lagi, Dos sukar bertahan di luar berikutan bergantung kepada sepasang otak yang menyulitkan ia untuk makan dan melepaskan diri daripada pemangsa.


Dalam pada itu, Live Science yang dipetik Fox News melaporkan keluarga Roger menemui ular itu pada September 2020 lalu.


Kucing peliharaan membuatkan keluarga pemiliknya terkejut besar apabila membawa pulang seekor ular berkepala dua.

Selasa, 4 Januari 2022

Nampak pelik, Rupanya Begini Cara Anak Burung Hantu Tidur

Nampak pelik, Rupanya Begini Cara Anak Burung Hantu Tidur


Kebanyakan orang jarang melihat burung hantu depan mata, kerana burung hantu adalah sejenis haiwan nocturnal yang tidur pada waktu siang dan berjaga pada waktu malam.


Jadi tidak hairanlah ramai yang tidak mengetahui tentang sikap atau tabiat sebenar burung hantu, melainkan mereka yang melakukan kajian di internet berkaitan dengan burung ini.


Pernah tak korang terfikir bagaimana anak burung hantu tidur? Sebenarnya anak burung hantu ini mempunyai cara tidur yang unik, dan mungkin ada diantara kita yang belum tahu.


Menurut India Times pada 23 Jun 2020, melaporkan bahawa anak burung hantu akan tidur menghadap ke bawah tanah. Lebih unik lagi apabila anak burung hantu ini tidur di atas dahan pokok, mereka tidak akan terjatuh.


Sebenarnya ada sebab mengapa anak burung hantu itu tidur dalam posisi sebegitu. Hal ini dikatakan demikian kerana, anak burung hantu mempunyai kepala yang berat.


Perkara tersebut akan menyukarkan anak burung hantu itu untuk tidur pada posisi kebiasaan burung-burung yang lain.


Oleh itu, anak burung hantu ini akan tidur secara meniarap atau pun kepala menghadap ke tanah supaya badan mereka dapat ditampung walaupun mempunyai kepala yang berat.


Tetapi, hal ini berbeza pula dengan burung hantu yang telah dewasa. Walaupun mereka turut mempunyai kepala yang berat tetapi burung hantu dewasa ini mempunyai kekuatan yang lebih kuat berbanding anak burung hantu.


Rupanya anak burung hantu akan tidur menghadap ke bawah tanah. - Foto India Times.
Sotong 'Gergasi' Lebih Besar Dari Manusia Ditemui Di Laut Merah

Sotong 'Gergasi' Lebih Besar Dari Manusia Ditemui Di Laut Merah


Sotong ialah haiwan laut yang menjadi makanan kegemaran sesetengah daripada kita. Namun, tahukah korang, wujud spesies sotong yang saiznya melebihi saiz manusia atau sotong gergasi.


Memetik Mail Online pada 8 Oktober 2021, melaporkan pada 2020, kumpulan pakar biologi marin yang dikenali sebagai OceanX, media dan pembuat filem memulakan ekspedisi menjelajah kedalaman Laut Merah.


Eskpedisi tersebut dijalankan menggunakan sebuah kapal yang dilengkapi dengan pelbagai peralatan termasuk alat sonar.


Hasil ekspedisi menyaksikan kumpulan tersebut menemukan bangkai kapal Pella yang karam pada 2011 dan spesies sotong gergasi yang didakwa lebih besar dari manusia.



Ketua Program Sains OceanX, Mattie Rodrigue berkata, kemunculan sotong gergasi itu dikesan ketika kenderaan bawah air kendalian jarak jauh (ROV) melakukan tinjauan di sekitar kawasan bangkai kapal Pella


"Secara tiba-tiba, kami ternampak kelibat sotong gergasi melintasi bangkai kapal tersebut. Sotong gergasi itu mungkin dari spesies sotong terbang ungu atau 'purpleback flying squid' yang boleh membesar sehingga dua kaki atau 0.6 meter," katanya.


Laut Merah adalah lokasi terkenal bagi populasi sotong spesies itu. Saiz siripnya menunjukkan ia bukanlah dari spesies sotong gergasi. Pada 2018, seekor sotong gergasi sepanjang 14 kaki pernah ditemui terdampar di pantai New Zealand.


Menurut National Geographic, sotong gergasi paling besar ditemui ialah seberat 500 kilogram manakala saiznya ialah sepanjang 59 kaki. Mata sotong gergasi adalah mata haiwan terbesar di dunia iaitu diamater 10 inci.


Sementara itu, Rodrigue menyatakan, kapal Pella karam ketika dalam pelayaran ke pelabuhan Nuweiba di Mesir. Kapal yang membawa 1,229 penumpang itu karam selepas terbakar di perairan Aqaba, Jordan, menyaksikan seorang maut.


Bangkai kapal Pella yang karam pada 2011.