Memaparkan catatan dengan label Purba. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label Purba. Papar semua catatan

Sabtu, 24 September 2022

Kajian baharu mendakwa asteroid bukan punca utama dinosaur pupus

Kajian baharu mendakwa asteroid bukan punca utama dinosaur pupus


Sekitar 66 juta tahun yang lalu, asteroid gergasi telah merempuh planet kita, melepaskan ribut api dahsyat yang membunuh dinosaur. Bagaimanapun Kajian baharu telah menimbulkan keraguan tentang teori itu.


Memetik laporan laman berita Wion News pada 21 September 2022, satu kajian baharu mendakwa bahawa spesies dinosaur sudah berada di ambang kepupusan ketika sebutir asteroid gergasi menghentam Bumi, dan menghapuskan semua haiwan zaman purba tersebut.


Apabila dinosaur pupus 66 juta tahun yang lalu, bilangan spesies haiwan itu telah merosot secara drastik, demikian menurut kajian tersebut yang dilakukan ke atas telur-telur dinosaur di China.


Kajian oleh Akademi Sains China itu juga telah diterbitkan dalam jurnal saintifik, PNAS.


Menggunakan telur dinosaur yang ditemui di Lembangan Shanyang, saintis-saintis mencipta kronologi masa dalam tempoh dua juta tahun menjelang akhir zaman Cretaceous, zaman terakhir di mana dinosaur masih hidup.


Lembangan di tengah China itu menyimpan kira-kira 1,000 fosil telur, tetapi setelah melakukan pemeriksaan lebih teliti, penyelidik mendapati bahawa hanya tiga spesies yang sebenarnya masih hidup pada masa itu.


Ini bermakna kepelbagaian spesies dinosaur sudah semakin berkurang semasa zaman Cretaceous.


"Keputusan kajian kami menunjukkan biodiversiti dinosaur adalah rendah dalam tempoh dua juta tahun terakhir Cretaceous. Data tersebut membuktikan penurunan dalam biodiversiti dinosaur berjuta-juta tahun sebelum sempadan zaman Cretaceous/Paleogene," kata penulis kajian.


Selain itu, saintis turut membuat spekulasi bahawa faktor termasuk perubahan iklim dan letusan gunung berapi mungkin telah menyebabkan populasi dinosaur berkurangan mendadak.


Kajian mendapati hanya ada tiga spesies dinosaur masih hidup semasa asteroid mendarat di Bumi. - Foto The New York Times.

Selasa, 20 September 2022

Jantung tertua pada fosil ikan purba berusia 380 juta tahun ditemui

Jantung tertua pada fosil ikan purba berusia 380 juta tahun ditemui


Sekumpulan saintis di Australia menemui jantung tertua di dunia berada di dalam fosil seekor ikan purba berusia 380 juta tahun, lapor akhbar Daily Mail pada 15 September 2022.


Fosil ikan itu ditemui oleh penyelidik dari Gogo Formation di wilayah Kimberley, barat Australia. Saintis-saintis berkata, kajian yang diketuai oleh Universiti Curtin di Perth itu mendedahkan bagaimana tubuh manusia telah berkembang.


Spesimen itu ditemui di dalam konkrit batu kapur, manakala pasukan penyelidik diketuai oleh Profesor Kate Trinajstic mengimbasnya menggunakan X-ray dan sinar neutron, demikian menurut kenyataan Universiti Curtin.


Tisu lembut di dalamnya kemudian dirakam dalam bentuk tiga dimensi (3D), yang turut ditemui perut, usus dan hati yang terpisah menjadi fosil, dengan kedudukan organ serupa dengan anatomi yu moden.


Saintis-saintis buat pertama kalinya menghasilkan model jantung 3D berbentuk seperti huruf s yang rumit daripada spesies ikan mempunyai rahang yang telah pupus dipanggil arthrodire.


Kajian itu diterbitkan dalam jurnal Science. Menurut Profesor Trinajstic, penemuan itu adalah menakjubkan.


"Sebagai ahli paleontologi yang telah mengkaji fosil selama lebih 20 tahun, saya benar-benar kagum apabila menemui jantung 3D dan terpelihara dengan baik daripada haiwan berusia 380 juta tahun," katanya.


Profesor John Long, dari Universiti Flinders, yang merupakan pengarang bersama kajian itu, berkata penemuan itu mempunyai impak penting untuk kajian mengenai evolusi.


"Penemuan baru organ lembut dalam ikan purba ini benar-benar menjadi impian ahli paleontologi, kerana tanpa ragu fosil ini adalah yang terbaik dipelihara dalam dunia untuk zaman ini.


"Ia menunjukkan nilai fosil Gogo untuk memahami langkah besar dalam evolusi jauh kita. Gogo kini merupakan salah satu tapak fosil paling penting di dunia.


"Sudah tiba masanya tapak itu dipertimbangkan secara serius untuk status warisan dunia," katanya. - Sumber Daily Mail.


Pasukan itu kagum apabila mendapati organ fosil itu masih utuh. - Foto Adelinah Razali, Curtin University.

Jantung tertua di dunia telah ditemui dalam fosil ikan purba yang terpelihara dengan baik berusia 380 juta tahun. - Foto Yasmine Phillips, Curtin University.

Para penyelidik menemui fosil dalam Formasi Gogo, di wilayah Kimberley di Australia Barat. - Foto Yasmine Phillips, Curtin University.

Isnin, 17 Januari 2022

Penemuan Mengejutkan Kota Legenda Thonis Yang Hilang Di Dasar Laut Mediterranean

Penemuan Mengejutkan Kota Legenda Thonis Yang Hilang Di Dasar Laut Mediterranean

 

Sebelum ini ramai menyangka bahawa kota legenda purba Thonis-Heracleion hanyalah satu mitos, namun penemuan ke atas kota tersebut pada tahun 2000 lalu sekaligus menyangkal dakwaan pelbagai pihak, kota yang selama ini dikatakan mitos sebenarnya pernah wujud.

Kota purba ini dikatakan lenyap di kawasan Mediterranean sekitar 1200 tahun dahulu. Kota yang diselubungi misteri ini ditelan oleh Laut Mediterranean, tertanam di dalam pasir dan lumpur beribu tahun lamanya. Hasil dari penemuan ini, ahli arkeologi akhirnya berjaya membongkar misteri Heracleion.

Mereka turut mendedahkan artifak-artifak menakjubkan yang masih terpelihara dengan baik dalam penemuan itu. Kota ini dikenali sebagai Heracleion oleh orang-orang Yunani purba, dan orang-orang Mesir purba pula menyebut dengan nama Thonis.

Ahli arkeologi, iaitu Dr Franck Goddio dan pasukan dari European Institute for Underwater Acheology (IEASM) menemui kota ini pada tahun 2000. Mereka kemudian melakukan satu kajian geofizik selama empat tahun. Penemuan tersebut bermula di bahagian utara pantai Mesir.


Kumpulan mereka turut menemui 64 bangkai kapal pedagang yang dipercayai menjalankan urus niaga dengan penduduk kota tersebut, syiling emas dan patung-patung gergasi. Runtuhan kota yang hilang itu ditemui 30 kaki di bawah permukaan Laut Mediterranean di Aboukir Bay, berhampiran Alexandria, Mesir.

Mereka berjaya mengeluarkan pelbagai artifak keagamaan di bandar tenggelam itu, termasuk ukiran batu 16 kaki dan batu kapur (Sarcophagi) yang dipercayai mengandungi haiwan mumia. Selain itu, pihaknya melaporkan turut menemui kepingan batu berukir tulis purba Yunani dan Mesir Purba di tapak penemuan kota tersebut.

Tetapi disebalik semua keseronokan atas penggalian itu, satu misteri tentang Thonis-Heracleion kekal sebahagian besarnya tidak dapat diselesaikan dengan tepat, Mengapa ia tenggelam? Berdasarkan teori awal penyelidik, kota tersebut dikatakan tergelincir ke dasar laut selepas ia dibina pada abad ke-8 sebelum Masihi.

Sebelum kota Thonis-Heracleion hilang, dikatakan kota ini dibina sekitar muara Sungai Nil. Andaian itu dibuat berdasarkan patung gergasi granit merah Dewa Hapi iaitu dewa Sungai Nil yang dijumpai bersama dengan penemuan kota tersebut. Antara teori lain yang turut dikemukakan termasuklah kenaikan paras air laut dan tragedi bencana alam yang menimpa, menyebabkan kota tersebut terkubur ribuan tahun lamanya.

Pasukan penyelidik Goddio juga berpendapat bahawa berat bangunan besar yang didirikan di atas permukaan tanah liat menyebabkan air masuk dirantau itu, dan mungkin tanah pasir telah menyebabkan sebahagian besar kota itu tenggelam ekoran gempa bumi. - Sumber Greece High Definition.


Colossus Ratu Ptolemaic dibuat daripada granit merah berukuran 490 cm dan seberat 4 tan. - Foto Franck Goddio/Hilti Foundation.

Franck Goddio memeriksa batu yang dipenuhi serpihan emas. Sebuah bekas emas Phiale turut dijumpai di kota Thonis-Heracleion. - Foto Franck Goddio/Hilti Foundation.

Patung Gangsa firaun dari dinasti ke-26 turut ditemui di kuil sekitar Amon di Heracleion. - Foto Franck Goddio/Hilti Foundation.

Franck Goddio dan pasukan penyelamnya memeriksa patung firaun. Patung gergasi itu berukuran lebih 5 meter tinggi dibuat dari granit merah. - Foto Franck Goddio/Hilti Foundation.

Franck Goddio dengan tugu bersurat Heracleion yang masih utuh setinggi 1.9 meter. - Foto Franck Goddio/Hilti Foundation.

Lampu minyak Gangsa Hellenistic dari abad ke-2 SM ditemui di kuil Amon. - Foto Franck Goddio/Hilti Foundation.

Selasa, 4 Januari 2022

Mumia 'pelik' berusia lebih 800 tahun ditemui, tangan dan kakinya diikat dengan tali

Mumia 'pelik' berusia lebih 800 tahun ditemui, tangan dan kakinya diikat dengan tali


Mumia yang ditemui di Peru dianggarkan berusia antara 800 hingga 1,200 tahun kini dipamerkan di sebuah universiti di Lima minggu ini, lapor akhbar Metro UK pada 8 Disember 2021.


Mumia tersebut ditemui oleh sekumpulan ahli arkeologi di sebuah makam purba bawah tanah pada November lepas, berada dalam kedudukan mengerekot, di mana tangan dan kakinya diikat menggunakan tali serta kedua-dua tangannya turut menutupi wajahnya.

 

Ia ditemui di dalam struktur bawah tanah bersama-sama dengan persembahan termasuk seramik, sisa sayuran dan peralatan batu. Dalam masa sama, pasukan penyelidik kini sedang menganalisis kesemua penemuan itu.



Pihak Universiti Utama Kebangsaan San Marcos kini menempatkan mumia tersebut bersama-sama dengan sekurang-kurangnya dua mayat bayi serta objek-objek yang ditemui di dalam makam purba itu.


"Hari ini (8 Disember), di Universiti Utama Kebangsaan San Marcos, kami mempamerkan penemuan objek arkeologi dari kajian yang dijalankan di Cajamarquilla.


"Objek arkeologi paling utama adalah mumia yang diikat tersebut, yang mana berita mengenainya telah tersebar ke seluruh dunia dan ia masih dianalisis," kata ketua ahli arkeologi bagi projek tersebut, Pieter Van Dalen Luna.


Peru yang menempatkan lokasi bersejarah Machu Picchu, mempunyai beratus-ratus tapak arkeologi yang wujud sebelum dan selepas Empayar Inca. Tamadun tersebut mendominasi bahagian selatan Amerika Selatan kira-kira 500 tahun lalu.


Mumia ini ditemui oleh sekumpulan ahli arkeologi di sebuah makam purba bawah tanah pada November lepas. - Foto AP.
Rangka spesies dinosaur paling 'rare' hidup sekitar 70 juta tahun lalu ditemui di Brazil

Rangka spesies dinosaur paling 'rare' hidup sekitar 70 juta tahun lalu ditemui di Brazil


Rangka spesies dinosaur berkaki dua tidak bertaring yang hidup sekitar 70 juta tahun lalu ditemui di Brazil, kata penyelidik pada 18 November lalu dan menyebutnya sebagai penemuan 'sangat jarang' berlaku, lapor Newsweek pada 19 November 2021.


Dinosaur kecil itu, yang panjangnya kira-kira satu meter dan tingginya 80 sentimeter, adalah seekor theropod, iaitu kumpulan dinosaur yang hampir kesemuanya dipercayai adalah karnivor.


Namun, yang membinggungkan para penyelidik adalah penemuan spesies baru itu yang diberi nama Berthasaura leopoldinae mempunyai muncung seperti paruh tanpa gigi.


"Itu amat mengejutkan," kata pakar paleontologi yang membuat penemuan itu dalam satu kenyataan yang dikeluarkan oleh Muzium Negara Brazil.


Mereka menerbitkan penemuan mereka dalam jurnal Nature, menyifatkan penemuan itu 'salah satu dinosaur paling lengkap ditemui dari zaman Cretaceous di Brazil'.


"Bahagian tanpa gigi menimbulkan keraguan mengenai jenis diet haiwan ini," kata penyelidik Geovane Alves Souza, salah seorang pengarang kajian.


"Namun ini tidak semestinya bermakna ia tidak makan daging. Banyak burung, seperti burung helang dan buzzard, makan daging dengan paruh. Kemungkinan besar, ia adalah omnivor yang hidup dalam sekitaran yang tidak begitu selamat di mana ia perlu makan apa sahaja yang boleh," tambahnya.


Rangka fosil itu ditemui di jalan raya luar bandar di negeri selatan Parana antara 2011 dengan 2014. Analisis mendedahkan ia adalah spesies baru yang hidup antara 70 juta dengan 80 juta tahun dahulu.


Spesies itu dinamakan sempena Bertha Lutz, seorang saintis dan penyokong gerakan kewanitaan Brazil yang dihormati yang meninggal dunia pada 1976, dan sempena Maria Leopoldina, permaisuri Brazil abad ke-19, yang adalah penaung sains.


Gambar dikeluarkan oleh Muzium Negara Rio de Janeiro pada 25 Januari 2021, menunjukkan ahli arkeologi memulihkan fosil spesies dinosaur yang sebelum ini tidak diketahui ditemui di selatan Brazil. - Foto AFP.

Sisa fosil spesies dinosaur baharu ditemui di Cruzeiro do Oeste, Brazil. - Foto CFP.